Photobucket

Friday, August 11, 2006


Something in Return...

tenang-tenang... ini bukan judul pelem, ini cuman pemikiran gue aja *canggih yeee gueeee :P*

gue lagi me-recall obrolan gue sama sepupu gue beberapa hari yang lalu. well, he's getting married and he dropped by at my place untuk ngasih undangannya itu. dia dateng sama bokapnya. nyokapnya baru meninggal beberapa bulan yang lalu, dan sempat membuat keluarga gue (bokap gue dan anak-anaknya maksudnya... well, you know laaaahhhh) shock.

well anyway, kita terlibat dalam obrolan yang sangat serius *hah???* yang menyangkut permasalahan kehidupan berbangsa dan bernegara *hahahahahahah... gile lo mee'!!!!*

gue cerita tentang aktifitas gue yang sedang terlibat dalam sebuah organisasi (atau dua buah?) dengan area yang berbeda, yang satu sosial abis, yang satu jasa abis. yang sosial ini namanya KTH (Kelompok Tunas Harapan) yang intinya adalah membantu anak-anak yang nggak mampu untuk sekolah. intinya, kita ngumpulin orang yang rela untuk menyisihkan sedikit uangnya untuk ngebiayain anak-anak yang nggak mampu untuk sekolah. masih bilang soal BOS (Bantuan Operasional Sekolah)??? trust me, it doesn't help that much...

yah, gue cerita sama sepupu gue tentang gimana tipisnya uang kita lantaran kita baru ngebayarin sekolah sekitar 30 anak lebih pas tahun ajaran baru kemaren dimulai. terus, sepupu gue bilang gini, "Huhuhuhu... pas banget nih kita ketemu..." gue kaget. gue pikir, dia lagi nyari sebuah organisasi yang tepat untuk dia bisa menyalurkan uangnya :)):)):))

tapi ternyata dia menawarkan sistim yang lebih menarik :P *at least, menurut gue itu menarik*

sepupu gue ini cerita tentang kegiatannya. dia sekarang lagi berusaha membantu orang-orang yang di-PHK dari pabrik-pabrik tekstil, yang harus shut down lantaran produknya nggak bisa bersaing dengan produk Cina yang murahnya edan itu. yah itulah, salah satu efeknya perdagangan bebas yang (sok) diikutin (menurut gue sih 'sok' yah). so, dia coba kasih bantuan dengan cara memasarkan baju-baju yang dihasilkan oleh orang-orang ini.

dia bisa punya banyak channel, karena memang dia punya konsep untuk penjualan baju dalam rangka mencari dana. kan banyak banget tuh orang-orang yang pada pengen nyari dana dengan cara jualan donat kek, atau apa kek. kalo' ini, dia cuman drop bajunya, nanti hasil penjualannya yang 30% untuk orang yang menjual, 70% itu balik lagi ke si pemroduksi pakaian ini.

jadi ya gitu aja deh konsepnya. untung sama untung kan? yang buat pakaian untung, terus yang jualan juga untung. sepupu gue bilang, dia minta proposal dulu, untuk apa kita mau ngejalanin hal itu, dan itu juga yang kita lakukan. dia bilang, dia akan kasih bajunya ke gue sama temen-temen gue, untuk kita jual-jualin. 30%-nya? Masuk ke KTH. Heheheh... cerdas ya dia :P

ada kalimat dia yang gue tersentuh banget dengernya, "Sekarang, emang banyak yang mau ngasih bantuan kemanusiaan... tapi yah, akan lebih banyak lagi, kalo' mereka bisa mendapatkan something in return..."

gue berpikir... iya sih, memang...
judulnya aja bantuan kemanusiaan, tapi kita justru sering harus disuguh'in barang dulu untuk bisa ngeluar'in uang untuk ngebantu...

nggak nyalah'in sih, cuman mikir aja... apa emang harus begitu yah?

jadi inget deh tampangnya anak-anak itu...
malu-malu waktu ditanya'in...
minder kali yah...
minder karena mereka nggak bisa sekolah, melainkan harus kerja jualan koran untuk bisa makan?

.... beruntungnya gue...
bisa sekolah sampe' tinggi dan bisa makan pada saat yang bersamaan...

don't you think?


ime'...

9 Comments:

Anonymous Anonymous said...

Waduhhh me seneng bacanya..membantu sesama!

btw busway (ini lagi musim yah ngomong gini? hihi)

sepupu lo menikah? nah sepupunya sepupu lo kapan me ? kabuuurrrrrrr

Ophi

12:51 PM  
Blogger ime' said...

[ophi]
sepupunya sepupu gue meritnya november *maksud lo sepupu gue yang lain lagi bukan???? :)):)):)):))*

gossssssssssiiiiiiiiipppppppppppppp aje loooooooooo!!!!!!!

1:07 PM  
Anonymous ria said...

duh ubg-ers...mbok ya tobaaat tobaaat...gosip mlulu yak qiqiqiqiq. sampe yg dihighlight malah masalah sepupu nikah, bkn ini pembicaraan dgn sepupu ckckck...mo jd apa dunia penuh dgn org2 ky gini *sok wise*...hiahiahia (eh, gak nyambung sama wisenya yak qiqiqiq)

3:22 PM  
Blogger ime' said...

[ria]
buseeeeeeeeeeeeeetttttttttttttt!!!! kok jadi kayak ngisi bukom gini yak??? wakakakakakakakk... huhuhuhu... kangen deh sama unit *iiihhh pliiisss... unit aja kaga kangen ma gueeehhhhh!!!!*

11:39 AM  
Blogger Luigi said...

Dear Ime,

kadang banyak bantuan sering dikaitkan dengan misi tersembunyi..., namun demikian mudah2an orang2 yang bener2 peduli membantu bisa terus bertambah...

banyak dari kita disini, para sataffyang merogoh kocek sendiri mbantu penduduk disini perihal pasokan sembako buat para panti asuhan yang bener2 membutuhkantanpa ada embel2... sungguh beda rasanya..lega gitu lho.. it also helps our inner thoughts ataht sensitivity is much needed in such a growing ignorance in this world..

peace greetings from negeri si bau kelek ini

9:23 PM  
Blogger Nadiah Alwi said...

that's life...ada yang bisa merasa beruntung...ada yang merasa buntung...

kadang kalo lg begini kok malah jd mikir, 'idup tuh gak adil banget ya?'

ah, tapi entahlah...

3:44 PM  
Anonymous Dhonat..nYam said...

iya me, kita harus bersyukur yah atas apa yang udah kita dapet sepanjang hidup kita ini :)
Ngomong2, mudah2an sepupunya sepupu elo cepet menyusul nikahnya yah.. :)))

8:54 PM  
Anonymous vidya said...

bersyukur, bersyukur, bersyukur... tiap kali tersadar masih sangat beruntung hidup kita-kita ini yaa. cuman ya itu, sadarnya suka jarang2 sih, kalo ga karena sering liat orang yang lebih ga beruntung.

8:27 PM  
Blogger ime' said...

[kang luigi]
memang... aku sampai berpikir, justru orang-orang yang tulus itu harusnya bersyukur, karena mereka diberikan abilitas untuk bisa melakukan hal itu. mengingat... nggak semua orang bisa begitu :) or not????

buset, baunya ampe' kesini niiiihhhhh....

[nadiah]
hehhehe... memang...
tadinya, gue berkelit *bukan sembelit* sama kalimat itu. gue berpegang teguh, bahwa nggak mungkin hidup itu nggak adil. but yet, ada orang yang bilang sama gue gini, "Even in the bible, it says that ketidakadilan itu memang ada..." menyedihkan yah???

gue cuman ambil hikmahnya aja... gue yang beruntung, sebisa mungkin bantu yang buntung...
hidup ini kan bicara soal balancing. mungkin, yang buntung itu adalah tanda dari Tuhan, kalo' kita harus berhati-hati sama keberuntungan kita. cause if we mis-used it, yang ada kita malah jadi buntung... talking about untuk selalu down to earth probably???

[dhonat]
wadooooohhhh... lo kayaknya dah ketularan OP niiiihhhhh :)):)):))
*btw, kalo' itu maksudnya gue, yah... gue aminkan laaaaahhhh :P*

[vidya]
huhuhuhuhu... gue bersyukurnya bukan cuman menjadi orang yang cukup beruntung, tapi, karena gue diperlihatkan sama banyak orang yang buntung membuat gue kadang merasa sangat honored. seperti yang lo bilang, banyak diantara kita nggak bisa sering-sering liat orang yang buntung. thus, gue, yang sering banget ngeliat orang yang buntung, merasa sangat sangat sangat sangat honored :) *apa kabar KL???*

8:44 PM  

Post a Comment

<< Home