Photobucket

Wednesday, November 15, 2006


Cowok...mmm...

Hey hey, gue mau cerita nih :P

Kemaren, gue ketemuan sama temen gue, temen nge-basket (yup, yang waktu gue kalah itu :D) kemaren. Dia nelfon gue sore-sore, terus dia nanya, "Lo ntar malem mau ngapa'in?". Gue bilang aja, "Gue mau main basket ama temen-temen gue di Pavilion. Lo mau ikut?" Dia kayaknya yang surprise banget gitu, terus langsung nge-iya'in. "Tapi, gue pake' baju kantor loohhh..." hehehehe... cewek banget; perasaan dulu aja gue suka maen basket pake' rok :D kekekekek...

Sampe' di Pavilion, dia nggak mau main, sok jaim gitu (hahahahah). Gue sih, teteuuppp... maen!!!

Sebenarnya, dia kemaren itu mau ngomong sama seorang cowok, pengen ngeluar'in isi hatinya (unek-uneknya, kemarahannya) sama cowok itu. Cowok itu, gue juga kenal, dan gue juga tau sih masalahnya... well, sebenarnya, gue juga tersangkut, walaupun nggak terlalu signifikan. Sebut saja, nama cowok itu si A dan nama temen gue itu, si B.

Berhubung si A lama nggak nongol di Pavilion, gue ajak ketemuan di Palza Semanggi. Pas banget, gue pengen minum jus Strawberry waktu itu. Thus, gue jalan-lah ke Plaza Semanggi bareng si B.

Along the way, si B cerita tentang kekesalannya dan bagaimana, pada awalnya, si B (dan temen-temen ceweknya yang lain), berpandangan bahwa A adalah cowok yang sangat perfect. Gue ketawa aja sih. Wajar, gue pikir. Si A itu cukup lembut dan encouraging. No wonder, banyak orang yang berpandangan bahwa A adalah cowok yang sangat perfect.

Si B cerita waktu dia bermasalah dengan mantannya, si A would peluk dia di halte bis, in front of lots of people, just to give her a shoulder to cry on (ato' a chest to cry on? Secara si A gede banget gitu badannya... ckckckckk...). Dan si B bilang, "Semua cewek-cewek pada sirik sama gue, me'..." gue ketawa lagi. Dasar!!! Film Korea!!!

But then, gue mulai berpikir saat itu... betapa 'dahsyat'nya peranan cowok, apalagi dalam menghibur cewek. Dalam hati gue, gue mikir, si B jago juga bisa nggak cin-lok sama si A, kalo' gue digitu'in... beeuuuhhh... bisa ketergantungan tingkat tinggi sama A gue-nya (untung bukan gue yang jadi B).

Gue juga berpikir, banyak hal yang terjadi di dalam hidup gue, yang most of the time, gue 'diangkat' tinggi-tinggi sama cowok-cowok, yang adalah temen-temen sejati gue (menurut gue loh yaa :D).

Waktu kuliah, gue bermasalah dengan seorang cowok, ada seorang cowok lain, yang berbaik hati mau denger'in tangisan gue, mau keep surat menyakitkan dari cowok yang membuat masalah itu, dan lain sebagainya.

Waktu tahun 2002, cowok yang sama juga ada buat gue, untuk ngangkat gue tinggi-tinggi, saat gue disakit'in sama cowok lainnya.

Di tahun 2004-2005, gue ketemu cowok-cowok luar biasa yang bisa ngangkat gue juga dari kesakitan dari cowok lain.

Dan baru-baru ini, gue ketemu cowok-cowok yang tau gimana caranya untuk ngebuat gue bisa bangkit dari yang namanya kegagalan... free throw... kata-katanya nggak terlalu muluk-muluk dan berpihak, tapi straight to the point untuk bisa menyadarkan gue tentang sesuatu yang sebelumnya gue udah tau...

Walaupun, gue berpikir juga, lucu juga nih cowok-cowok, yang satu kerjanya nyakit'in yang lain kerjanya nyembuh'in. Kekekekekk...

Anyway, entah kenapa gue berpikir tentang ini di bis tadi pagi. Lucu...

Ternyata, cowok itu pengaruhnya cukup besar yah buat cewek. Begonya gue, kok gue baru ngerasa yah?

Well anyway, buat para cowok-cowok, thanks ya for being my friends ;)

PS: relevan nggak isu ini?

ime'...

10 Comments:

Anonymous yanti said...

relevan banget ah Me, applies to me juga kok. pas gue ga keterima UMPTN dulu, pas anak gue sakit...
mungkin buat cowo juga sama ya, perhatian dari lawan jenis, be it as "normal" friends, pengaruhnya gede banget.

soal ngempeng sampe kelas 3 SD, gue hepi banget bacanya. ternyata ada yang lebih parah dari gue :P:P

11:02 AM  
Anonymous hendra said...

Hal ini menjadi salah satu masalah aku juga me'. Pacarku juga beberapa kali jadi 'suka' ama cowo lain karena perhatian mereka pada saat yang 'tepat' (mis: ketika kami lagi berantem) dan ini menjadi ketakutanku seringkali kalau akan ada cowo2 lain juga.....sigh...ayo semangka juga...teheeehhehehe


hiks....nangis gw
gw benci ama cowo2 itu juga cewe gw

1:38 PM  
Blogger ime' said...

[yanti]
hehehehe... sekarang masalahnya, gimana caranya supaya kita bisa tetep menjaga hubungan itu? as normal friends ;)

[hendra]
huhuhuhu... disitulah dirimu diuji, seberapa besar rasa percaya lo sama cewek lo dan seberapa dewasa cewek lo dalam menghadapi itu :D

gue bantu pake' doa deh ;) ayooo... semangkaaa!!!

1:48 PM  
Blogger Madame Butterfly said...

hehehe, semangka yaah

4:27 PM  
Anonymous Ash! said...

yaelah, kagak usah mikirin relevan me'
bruntung banget lo masih punya temen-temen cowok yang nyisa. temen cowok gw menarik diri dr peredaran smua kalo dah kawin. jangankan gtuh, yg blom kawin br tarap mo tunangan ajah udeh kek gtuh. kesannya kek apaan ajah gtuh, takut kalo gw deket2 bininya ngamuk gtuh...ew!
ah yasudah, enjoy ajah me'. lagian emang kadang2 cowok2 ituh masih ada gunanya 'dikit' bwat kita. haduh!

7:20 PM  
Blogger ime' said...

[juragan kupu-kupu]
yah, boleh sih diganti melon sekali-kali :P

[ash!]
oh ya? mmm... tapi, sebenernya iya juga sih :D cuman kan, hidup ini dinamis, bu, mereka dinamis, kita juga. makanya menurut gue sih, mendingan kita (kita???) jangan terlalu terpaku sama satu temen cowok aja, kudu banyak ;)

9:27 AM  
Anonymous yanti said...

semangka itu apa sih? *polos*

hmm... emang susah kok untuk jaga supaya tetep jadi "normal friends". gw juga lagi agak2 galau soal ini ;)

4:16 PM  
Blogger ime' said...

semangka itu buah :P

ehheheheh... emang sih... susah, cuman, bukan berarti nggak mungkin kan? ;)

5:52 PM  
Anonymous dhonatneth said...

dunia tanpa cowo ngak seruuuu... soalnya kaga bakalan ada film korea dong kalo gitu... hahahahha

9:37 PM  
Blogger ime' said...

hahahaha... itu mah namanya, dunia tanpa manusia itu nggak seru juga. masa film korea cuman cowok sama cowok? :P

2:16 PM  

Post a Comment

<< Home