Photobucket

Tuesday, October 27, 2009


Self Discovery: A Writer or A Storyteller?

Wah, akhirnya, gue tulis juga ini posting. Secara yah, gue udah mikirin posting ini dari kapan tau deh. Semoga isinya berkenan deh buat kelean semua yang baca :)

Posting ini sebenarnya dilatarbelakangi oleh beberapa pertanyaan gue di masa lalu (old school sekali), tentang warna apa sih yang dipancarkan oleh tulisan gue? Marun, turqoise (warna apaan tuh?) atau markisa (anything but warna-warna pelangi; biar gue bisa membantu orang mengetahui warna-warna lain di bumi ini selain mejikuhibiniu)? Sempet juga gue bosen banget dengan gaya tulisan gue, yang menurut gue terlalu simple dan sederhana (bukannya sama yah?) dan itu gue tulis di sini.

Gue inget banget deh, sangking seriusnya gue pengen tau warna tulisan gue, gue sampe' nyobain beberapa tipe menulis. Misalnya, gue coba
review film, review buku, segala macam bentuk olahraga yang gue tekunin, pikiran-pikiran liar (hah? liar???), sampe' ke tulisan berbahasa inggris. Nggak cuman itu kok, gue juga sempet (dan masih) tergila-gila untuk nulis report (please deh, REPORT!!!) yang sampe' hari ini, gue masih ngutang 2 biji!!

Sekarang, kelean bayangin deh, apa nggak serius tuh gue mencoba untuk mencari jati diri dari tulisan gue? Tapi jujur yeh, gue bener-bener nggak tau, sebenarnya gue itu cocok nulis apaan. Gue cuman ngerti, tulisan gue adalah segala sesuatu yang berseliweran di pikiran gue, hati gue dan kamar gue (tikus, maksud lo?).


Terus tiba-tiba, gue baca sebuah artikel di Reader's Digest Asia edisi Oktober 2009. Artikel-nya simple banget, cuman 1 halaman dan setengah halamannya foto orang (set dah!). Artikel itu ada di halaman 149 under tag Guide Books, sebuah komentar dari Jeffrey Archer. Beliau bilang, bahwa penulis itu ada 2; writer (yang sampe' sekarang gue belum sempet googling, maksudnya apa) dan yang kedua adalah storyteller. Tapi, menurut dia, ada juga kombinasi keduanya. Gue pun masih belum ngeuh, maksudnya apa.

Terus, gue tiba-tiba baca
perahu kertas , dimana gue juga beranggapan bahwa si Kugy, yang ada disitu, adalah storyteller. Tapi mungkin, bukan juga; lantaran menurut gue, storyteller memiliki gaya bahasa deskriptif ketimbang seorang writer. Lucu yah... karena gue jadi tertarik banget untuk tau, sebenarnya gue jenis yang mana. Walaupun kalo' dipikir-pikir juga, agak gak penting buat tau. Kalo' gue menganggap itu penting banget, itu karena gue emang orang yang penasaran aja.

Tapi, tau nggak, gue jadi semakin merasa hidup karena jadi penasaran, sebenarnya gue itu tipe penulis yang seperti apa. Semakin gue penasaran, gue semakin banyak mencoba begitu banyak hal yang ngebuat gue jadi nggak ngerasa hidup gue membosankan. Ada begitu banyak hal yang harus gue temukan tentang diri gue sendiri, ketimbang gue harus mikirin kenapa seseorang mengambil jalan hidup yang aneh atau memiliki sikap aneh (read: GOSSIP!). Gossip itu cape' dan nggak penting tauuuu :P


Moral of this post: hiduplah untuk memperbaiki diri sendiri ketimbang berusaha untuk memperbaiki orang lain. Gak penting! *kok gue merasa ini sama sekali nggak nyambung dengan judul dan paragraf-paragraf di atas yah? tau ah! ini kan blog gue! kalian gak boleh protes!!*

PS: jangan protes sama gue, kenapa gue taro' foto jajanan pasar dan kaktus. Coret lho!!

ime'...

12 Comments:

Anonymous Anonymous said...

gue writer atau storyteller ya? hmmm..kayaknya, gw ini, ya ngecupruser :p

11:12 PM  
Blogger Ksatrio Wojo Ireng said...

A combination of both, I guess... :D

Ayo ceritakan episode selanjutnya, neng :D

5:54 AM  
Blogger ime' said...

[Ragil]
dasar tukang gosip!! *nuduh :)):)):))*

[Kang Luigi]
mmmm.... menyusul yah, Kang :D

5:51 AM  
Blogger Rina said...

Kugy bukannya writer ya? Kalo mnurut paham saya sih, writer menulis buah pikiran sendiri, storyteller mereka ulang peristiwa dlm bntuk tulisan. Cmiiw ya, heheh. Lam knal mba, td nemu blognya pas gugling perahu kertas.

6:31 PM  
Blogger ime' said...

[Rina]
salam kenal juga :)
wah, mungkin juga yah si Kugy itu writer. Cuman, pas dia nulis tentang Pangeran Alit (eh, apa yah namanya?), bukannya sebenarnya dia nyeritain tentang anak-anak itu yah?

storyteller sepertinya memang menceritakan tentang apa yang sudah terjadi :D

6:52 PM  
Blogger Rina said...

Jendral pilik dan pasukan alit buu :p

tapi kan disitu kugy nyiptain karakter baru buat mereka, buah kreasi dia, even inspirasinya dari anak2 itu.

btw, ngeliat fotomu kayanya familiar, pernah liat dmn ya..

7:19 PM  
Blogger ime' said...

ah iya, saya salah :D maklum, dah sebulan kali saya bacanya :D abis itu saya baca yang lain :P

baiklah, baiklah, kugy adalah seorang writer :)

hah? serius familiar? muka saya pasaran kali :P atau supermarketan? :D

9:10 PM  
Blogger Rina said...

Kayanya pernah liat di... FF?

10:04 PM  
Blogger ime' said...

[Rina] buahauhuahauhauhauhau... kalo' gitu, itu beneran gue :)):))

FF Semanggi-kah? nanti kalo' ketemu gue, sapa aja :P

10:05 PM  
Blogger Rina said...

Oh ya! Inget skrg. Waktu itu pernah liat dirimu di lounge bareng sama si instruktur gokil itu, heheheh. Tp lg cuti dr ff plangi neh, lagi ngehindarin seseorang :D

10:30 PM  
Blogger ime' said...

[Rina] instruktur gokil? siapa? huhuhuhu... woaahhh, kok cuti cuman buat ngindarin orang? sayang amaaaatttt!!!

10:36 PM  
Blogger Rina said...

Ituu... Instruktur yg suka standing climb satu track full :D who else... =p

engga sih ga cuti dari ff tp cuma ga ke plangi aja, paling ke pp ato sency...

10:54 PM  

Post a Comment

<< Home