Photobucket

Tuesday, January 12, 2010


Go Green?

Hai hai... akhirnya, gue posting lagi!!! Ini kayaknya posting pertama gue deh di tahun 2010 ini. Hehehehhe... well, anyway, senang rasanya bisa posting lagi di blog tercinta gue ini lagi :) Ngomong-ngomong 2010, gue mau share nih.

Sebenarnya, salah satu resolusi gue di tahun 2010 ini adalah go green; dalam pengertian, akan mengurangi penggunaan plastik, mereduksi emisi transportasi gue (kalo' bisa jalan, ya udah sih, jalan aja) dan mencoba untuk melakukan kegiatan recycle kertas (yang udah dari tahun lalu gue pengen kerja'in, tapi belum juga). Oh iya, satu lagi, gue mau meniti kembali pembuatan kompos dari sampah organik, seperti sisa makanan.

Sampai dengan saat ini sih, gue lumayan udah bisa sedikit disiplin untuk melakukan beberapa. Misalnya, gue mengurangi penggunaan plastik. Gimana caranya? Well, terima kasih untuk beberapa event yang gue dateng'in, gue dapet 'sumbangan' tas yang bisa dipake' untuk belanja (ini juga yang jadi dasar pemikiran materi campaign gue sih benernya). Jadi, dari segunung tas itu (lebay), gue pake' kalau misalnya mau belanja bulanan. Untung di gue juga sih, karena masih ada fasilitas mobil di hari Minggu, beberapa barang nggak perlu pake' plastik; misalnya kayak beli minuman botol yang banyak.

Barang-barang yang bisa dimasuk'in ke tas, gue masuk'in ke tas-tas dermaan event-event itu. Lumayan lho! Misalnya, sekali belanja bulanan, gue bisa menggunakan sekitar 5-10 plastik (iye, banyak emang. Apalagi, biasanya bagian kasir supermarket juga suka lebay deh, belum penuh tu plastik, dia udah kasih lagi yang lain). Jadi, sekarang per bulan, gue bisa menghindari menggunakan plastik di rentang itu.

Tapi, itu aja nggak cukup sebenarnya. Kadang, gue suka belanja di tengah bulan. Artinya, gue juga harus mengantisipasi penggunaan plastik di situ dong. Jadilah sekarang, gue kemana-mana membawa paling nggak satu tas kain. Heheheh... sebuah perubahan gaya hidup, bukan?


Lain tas, lain makanan. Gue sekarang ini sering banget bawa botol minum dan tempat makan. Berhubung biasanya lauk itu gue beli sendiri di warung, jadilah gue biasanya harus membungkus lauk-lauk itu dengan plastik dari si warung. Tapi sekarang, gue punya tempat makan yang ada 'sekat'nya. Jadi, kalo' gue beli lauk, gue bawa tempat makan itu dan menyodorkannya pada si mbak/mas penjual makanan. Kalau lauk gue 3 macem, itu sudah menghabiskan 3 plastik bening ukuran sedang; ditambah dengan satu plastik kresek ukuran kecil sebagai pembungkus akhir. Kalau dalam seminggu gue membawa tempat makan itu, berarti dalam seminggu, gue bisa mengurangi penggunaan plastik bening sebanyak 15 plastik, plus 5 kantung kresek hitam. Wooowwww!!!! Keren yah?

Cerita tentang botol minum itu lain lagi. Biasanya, kalo' gue lupa bawa botol minum dan gue punya rencana ke gym, maka gue akan membeli botol minum di supermarket ketimbang gue beli minuman kemasan. Kenapa? Karena botol minum itu bisa dipake' banyak kali, sedangkan botol minuman kemasan itu sangat terbatas. Jadi, rugi dong? Mendingan sekali beli gue bisa pake' berkali-kali daripada beli sekali dan besok nggak bisa dipake' lagi. Botol minum juga nggak harus mahal kok. Kalau beli di pasar swalayan, ada juga yang harganya 15 ribu-an.


Gue pribadi baru ngejalanin sekitar beberapa minggu saja. Bukan berarti juga gue nggak khilaf. Pernah sekali gue nggak bawa tempat makan untuk buah potong kesukaan gue, yang gue beli dengan cara 'take away'. Itu jadi ngebuat gue harus menggunakan steorofoam yang disediakan si penjual.

Well, besok-besok, gue harus inget untuk membawa tempat makan gue itu.


Itu baru yang plastik lho, belum yang transportasi :)


Kalau kalian sendiri gimana? Punya cerita soal 'go green'?
Cerita dong!!!

ime'...

6 Comments:

Blogger Rina said...

Go green?
Iya tuh bener kasir supermarket suka seenaknya nyemplungin barang ke dlm plastik, padahal tu barang2 cuma numpang lewat doang, trus masuk troli lagi, trus masuk bagasi mobil, trus nyampe rumah buat dipretelin lagi. Tas2 blanja yg dari bahan daur ulang itu juga ga gencar di promosiin *harusnya dikasi gratis, kalo tu supermarket niat dukung go green ini.

Gw stop makan daging sapi, setelah tau ternyata peternakan sapi adl penyumbang gas rumah kaca terbesar dari hasil ekskresinya.
*skalian diet juga sih ;))

12:42 AM  
Blogger ime' said...

[Rina] menurut gue sih, nggak harus kayak gitu. karena, sebenarnya sapi-sapi itu berguna juga untuk biogas (hasil ekskresinya). lebih idealis lagi, kalo' lo makan sapi, cuman dari peternakan yang memanfaatkan hasil ekskresinya itu untuk biogas yang akhirnya memudahkan masyarakat miskin untuk mengakses energi.

but, it's a good initiative anyway :D

diet itu mending nggak makan karbo :P

12:04 PM  
Anonymous alaya said...

gue juga kalo ke supermarket bawa2 tas sendiri trus sekarang lagi rajin bawa makan siang dari rumah dimasukin kotak jadi ga perlu beli & bungkus. jadi lebih hemat juga sih...

2:14 PM  
Blogger ime' said...

[alaya]
wkwkwkwkwkk... ternyata dirimu juga yaaahhhh? =D>

10:42 PM  
Anonymous indodiabetes said...

Wah... botolnya persis seperti yang saya beli.

4:52 AM  
Blogger Dioz said...

tadinya gue juga mau beresolusi hal yg sama, go green. tp salah satu cara yang gue tempuh baru bawa botol minum dr rumah doank :) ini sebenernya alasannya lebih karena di kantor kekurangan gelas :D

5:28 PM  

Post a Comment

<< Home